Strategi Ganjar-Mahfud Merevitalisasi Bulog Demi Kedaulatan Pangan

Headline, Nasional2 Dilihat

Jakarta – Revitalisasi Badan Urusan Logistik (Bulog) bakal jadi salah satu program utama pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 3 Ganjar Pranowo-Mahfud MD (Ganjar-Mahfud) jika memenangi Pilpres 2024. Revitalitasi lembaga itu bakal jadi bagian dari upaya mewujudkan kedaulatan pangan nasional.

Sekretaris Eksekutif Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar-Mahfud, Heru Dewanto mengatakan pasangan jagoannya berniat mengembalikan peran Bulog seperti semula sebagai pengendali harga pangan dan penampung komoditas dari petani. Salah satu caranya dengan memperkuat infrastruktur Bulog di daerah.

“Apa saja fungsi awal Perum Bulog? Bulog akan membeli hasil produksi langsung dari petani sehingga dapat menjaga kestabilan harga dari tingkat produsen ke petani dengan membenahi infrastukturnya,”kata Heru kepada wartawan di Jakarta, belum lama ini.

Menurut Heru, Bulog nantinya tidak akan hanya fokus pada komoditas beras. Lembaga yang kini berada di bawah koordinasi Badan Pangan Nasional itu juga bakal mengelelola komoditas beragam jenis pangan lain, seperti jagung dan kedelai. “Selain itu, juga ada beberapa komoditas lainnya yang telah ditetapkan,” imbuh dia.

Terkait strategi mewujudkan Bulog menjadi instrumen pengendali harga komoditas pangan, Heru berkata Ganjar-Mahfud bakal terlebih dahulu memperbaiki anggaran untuk Bulog dan mereformasi manajemen pasokan pangan.

“Kami akan memperbaiki anggaran untuk Bulog, mereformasi stock management, menggenjot produksi beras dalam negeri dengan pengelolaan yang terintergrasi hulu hilir (closed loop ),” ucap Heru.

Selama ini, Bulog kerap dikritik karena tidak mampu menjaga stabilitas harga pangan, terutama beras. Operasi-operasi pasar yang dilakoni Bulog kerap tak efektif karena Bulog tak punya cadangan beras yang kuat di gudang-gudang mereka.

Pada 2023, misalnya, Bulog ditugasi pemerintahan Jokowi untuk mengimpor beras berkualitas medium hingga 3,5 juta ton beras. Stok beras Bulog yang diperkirakan hanya 1,7 juta ton tak ideal untuk mengantisipasi ancaman El Nino.

BACA JUGA :   TNI dan Polri Dampingi Pihak Puskeswan Cek Sapi Jelang Idul Adha

Manajemen keuangan Bulog juga kerap berantakan. Pada 2023, Bulog punya utang hingga Rp7 triliun untuk penyerapan gabah atau beras dari petani. Di lain sisi, Bulog juga punya sekitar Rp16 triliun piutang yang hingga kini belum dibayarkan pemerintah.

Sebelumnya, Ganjar membeberkan tiga strategi menurunkan harga bahan pokok jika terpilih menjadi presiden. Strategi-strategi tersebut sukses dijalankan Ganjar saat menjabat Gubernur Jawa Tengah selama dua periode.

Pertama, pembenahan data petani lewat program Satu Data Indonesia supaya subsidi, insentif, dan alokasi pupuk tak salah sasaran. Kedua, diversivikasi pangan lokal. Ketiga, penyediaan bantuan sarana produksi (saprodi) dan sarana produksi pertanian (saprotan).

“Maka modernisasi juga dilakukan, termasuk menyiapkan pupuk, obat, alat dan mesin pertanian (alsintan) selama proses sampai keluar menjadi produk,” kata Ganjar dalam acara konsolidasi relawan pemenangan di Rest Area Bumdes, Desa Beran, Kecamatan Kepil, Kabupaten Wonosobo, Senin (18/12).

Tak kalah penting ialah revitalisasi Bulog. Ganjar menegaskan bakal mengembalikan fungsi Bulog seperti semula jika terpilih sebagai presiden. Selama ini, Bulog kerap dianggap sebagai importir produk pangan dari luar.

“Bulog yang nantinya akan membeli hasil produksi langsung dari petani. Sehingga tidak bisa diliberalisasi, dan bisa menjaga kestabilan harga,” ujar politikus PDI-Perjuangan itu.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *