Strategi Ganjar-Mahfud Membebaskan Nelayan dari Jerat Utang

Jakarta – Juru bicara (Jubir) Tim Pemenangan Nasional (TPN) Ganjar Pranowo-Mahfud MD (Ganjar-Mahfud), Chico Hakim menyebut pasangan jagoannya sudah punya strategi terperinci untuk membebaskan kelompok nelayan dari jerat utang.

Chico menjelaskan upaya menghapus utang nelayan sudah tertuang dalam program ekonomi biru ala Ganjar-Mahfud. Secara ringkas, ekonomi biru ialah memaksimalkan kontribusi sektor laut terhadap pertumbuhan ekonomi dengan tetap memperhatikan kelestarian lingkungan.

“Spirit dari pengembangan ekonomi biru ini tentu utamanya juga untuk mengangkat harkat kehidupan para nelayan,” ucap Chico kepada wartawan di Jakarta, Selasa (26/12).

Maksimalisasi potensi ekonomi biru, kata Chico, bakal dilakukan dengan sejumlah cara, semisal mendongkrak produksi perikanan budi daya, membangun industri pengolahan hasil perikanan, memeratakan sentra-sentra perikanan, dan memperbaiki regulasi.

Bagi para nelayan, Chico mengungkapkan Ganjar-Mahfud juga bakal menyediakan beragam insentif dan stimulus, termasuk di antaranya pendampingan dan pelatihan secara rutin. “Dan pemberian bantuan alat tangkap atau solar subsidi, serta pemutihan kredit macet para nelayan,” imbuh dia.

Chico berpandangan bantuan bagi nelayan bisa terlaksana bila pendataan dibenahi terlebih dahulu. Dengan begitu, bantuan bakal lebih tepat sasaran.

“Pemudahan dalam pendataan yang cukup dengan KTP sehingga bantuan dan lainnya bisa didapat tepat sasaran. Bila kesejahteraan nelayan dijamin, insyaallah tidak perlu berutang,”ucap Chico.

Seiring itu, Chico mengatakan Ganjar-Mahfud bakal membangun infrastruktur pendukung di laut, seperti pasar apung dan rumah sakit apung. Tujuannya untuk memudahkan para nelayan beraktivitas dalam waktu yang lama.

“Sehingga dapat meningkatkan jumlah hasil tangkap dan berefek langsung ke pendapatan,” ucap Chico.

Janji menghapuskan utang nelayan sempat diutarakan Ganjar saat berbicara di acara Food & Agriculture Summit III di IPB International Convention Center Bogor, Jawa Barat, Selasa (19/12). Ketika itu, Ganjar mengatakan sekitar 8,25% dari total kredit macet di Indonesia berasal dari sektor perikanan.

BACA JUGA :   Peran Aktif atasi Stunting di KSB, Amman Lagi Dapat Penghargaan

“Jumlahnya tidak banyak, sekitar Rp 186 miliar. Maka sangat mungkin, kredit nelayan yang macet itu kita hapuskan saja. Setelah itu (utang dihapus), kita bina dan dampingi mereka,” ucap mantan Gubenur Jawa Tengah itu.

Supaya tak salah sasaran, Ganjar mengatakan, data kelompok nelayan harus masuk di pangkalan data nasional. “Kalau data kita beres, tidak sulit dilakukan tindakan afirmatif. Maka, saya komitmen untuk urusan Satu Data Indonesia biar Ganjar yang bereskan. KTP sakti adalah solusinya,” kata dia.

Ganjar-Mahfud bisa dikata pasangan yang punya perhatian besar terhadap kelompok nelayan. Dalam beberapa pekan terakhir, Ganjar rutin mengunjungi kampung-kampung nelayang di berbagai daerah. Teranyar, Ganjar menemui nelayan dan pembudidaya ikan di Indramayu, Jawa Barat.

Serupa, Mahfud juga sempat berdiskusi dan makan bareng dengan kelompok nelayan di Marunda Kepu, Marunda, Cilincing, Jakarta Utara (Jakut), pekan lalu. Pada kesempatan itu, Mahfud berjanji bakal bekerja keras untuk memperbaiki kehidupan kelompok nelayan jika Ganjar-Mahfud memenangi Pilpres 2024.(*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *